Update

Ah gila, dah hampir sebulan gue ga ngupdate blog. Jangankan ngupdate, ngebukanya aja jarang, apalagi blogwalking ke blog laen. Dan sekarang gue kangen banget buat nulis ato lebih tepatnya mengetik. Yeah, really miss it. Tapi untungnya tingkat kekangenan gue ga sampe membuat gue untuk memanjangkan rambut ke depan sampe menutupi muka gue trus membentuk sebuah grup bernama Kangen Blog. Engga segitunya kok, gue masih merasa muka gue cukup tampan untuk dikagumi cewe2 sehingga ga perlu ditutupi sama poni yang berlebih. Hell yeah!!

Oke, postingan ini Cuma sekedar syarat blog ini terupdate, jadi jangan harap nemuin yang macem2 karena kemungkinan akan datar2 aja.

Pertama dimulai ketika postingan terakhir gue dibuat ketika gue sakit. Hari itu perut sakit banget, kaya ada yang konser grindcore di dalam perut gue dan berakhir dengan tawuran. Pokoknya sakit banget. Gue langsung dibawa ke ugd. Tapi untungnya ga sampe di opname. Seumur hidup gue belom pernah dirawat menginap di rumah sakit, jadi gue ga pengen itu terjadi. Besoknya gue dateng ke dokter spesialis. Di sana di pegang2 dikit, disuruh tes lab dulu, trus bayar. Beuugh, emang enak jadi dokter. Cuma pegang2 perut, pegang dada, liat mulut, trus dapet goban ato cepeban. Gue pernah coba, pegang2 tangan, perut, tus ke dada, dan liat mulut seseorang, terakhir tetep gue yang disuruh bayar. Hehehe, ga deh, gue masih perjaka kok.

Sesampenya di lab, gue disuruh tes USG. Gue bingung, gue yakin gue sakit perut biasa, bukan hamil kok, tapi kok harus di-USG ya? Yah, tapi ini karena perintah dokter, gue turutin aja. Setelah hasil lab keluar, gue balik lagi ke dokter. Di sana gue harap2 cemas menunggu jawaban dokter. Apakah positif atau negatif? Apakah cowo atau cewe? Atau jangan2 kembar? Tapi gue yakin waktu itu udah pake pengaman kok, tapi kok masih bisa ya? Halah, ngomong apa gue. “jadi gimana dok?” tanya gue.
Akhirnya Dokter menjawab bahwa ginjal gue kena infeksi dan ada batu kecil juga di dalamnya. Mendengar jawaban itu, gue langsung sujud syukur, bersyukur karena ternyata gue ga harus menikah muda dan dokter ga tau tentang penyakit setengah gila gue. Kata dokter gue harus banyakin minum, bukan banyakin makan kaya sekarang.

Setelah gue sakit plus kesibukan kerjaan, gue jadi hampir ga punya waktu buat nulis lagi. Pulang kerja, badan cape, nyampe rumah langsung tidur. Begitu tiap hari. Ternyata nyari duit itu ga gampang bro. Hingga di suatu malam gue hampir menyerah dan kepikiran buat nyari seorang wanita cantik, masih muda, dan anak tunggal dari seorang pemilik perusahaan besar buat jadi istri gue. Kayanya kalo gue jadi suaminya, itu akan menguntungkan kedua belah pihak atau simbiosis mutualisme. Gue untung karena gue ga harus lagi kerja keras dengan gaji pas2an, dan dia untung karena memiliki suami yang ganteng kaya gue, dan akhirnya kita hidup bahagia selamanya. Beuggh, mantap. Tapi untungnya gue masih punya idealisme yang tinggi. Gue ga sedangkal itu. Hati kecil gue bilang: “Den, dont be shallow. Wanita itu ga harus cantik dan muda, tua juga gapapa kok, yang penting pemilik perusahaan besar. Ingat 3M: Matang, Mapan, Menarik”. Dan Hati besar gue pun bilang : “Yeee, itu sih sama aja nyet”. Hehehehe.

Dah seminggu ini gue lagi ada di rumah, mengambil cuti sekalian ada training di jakarta selama 2 hari kemaren. Yah lumayan daripada lumanyun. Pulang dengan pak Abidin alias Atas Biaya Dinas alias gretongan. Selama seminggu ini, banyak waktu gue habisin sendirian aja atau ber-autis ria. Dari satu mall ke mall lainnya, dari satu free hotspot ke free hotspot lainnya. Ternyata libur di kala orang-orang bekerja itu ga enak. Mau ketemuan aja susahnya minta ampun. Everybody has their own business. Baik itu temen kerja gue waktu masih di jakarta, temen kuliah bahkan temen sma di kota kelahiran gue. Yah gue ga bisa nyalahin juga sih, karena kalo gue jadi mereka, gue juga agak2 males kalo kumpul2 di hari kerja setelah kerja capek seharian. Padahal gue pengen ketemu aja, menjaga silaturahmi dengan teman2 lama secara gue jarang ketemu kecuali lewat dunia maya bernama facebook. Iya gue tau, salah gue kenapa ga punya pacar, coba kalo gue punya pacar, mungkin seminggu ini gue habisin sama pacar gue, seperti ketika temen gue pulang ke jakarta kemaren, ga harus dihabisin dengan berautis-ria dan berharap ada temen yang mau nemenin gue jalan2 di hari kerja yang gila. (halah curcol)

Oiya, selain itu juga, setelah kurang lebih 20 tahun rambut gue belah tengah terus, awal maret kemaren akhirnya gue memutuskan untuk merubah gaya rambut. Rambut gue ganti jadi Spike dan Mohawk. Supaya keliatan lebih gaul. Gue kan anak gaul yang ga takut digauli gitu. Tapi tetep, karena tempat kerja gue mengharuskan menjaga image perusahaan dan banyak ketemu customer yang konservatif, maka selama jam kerja rambut gue sisir belah pinggir, tapi kalo malem ato weekend rambut gue jadi berdiri kaya son go ku.

Mungkin segitu dulu update dari gue, kapan2 disambung lagi di waktu dan kesempatan yang sama. Mohon maaf jika ada salah kata, atas perhatiannya gue ucapkan terima kasih. Tiada kesan tanpa kehadiranmu.

Wassalamualikum wr. Wb.

-Dendiout.-

Advertisements